Kaltara

Industri Pengolahan di Kaltara Dapat Tumbuh Positif

Foto: Ilustrasi/Internet
  • Komoditas CPO Dalam Negeri Meningkat

TANJUNG SELOR, Koran Kaltara – Kepala Kantor Perwakilan (KPw) Bank Indonesia (BI) Kalimantan Utara (Kaltara) Yufrizal menyampaikan, lapangan usaha industri pengolahan diprediksi akan tumbuh meningkat sepanjang tahun 2020. Dijelaskan Yufrizal, pertumbuhan positif dikarenakan peningkatan harga komoditas Cruide Palm Oil (CPO) dalam negeri.

“Pada tahun 2020 ini, India juga telah menurunkan bea masuk CPO dari Asia Tenggara. Dari sebelumnya sebesar 44 persen, saat ini menjadi 40 persen. Tak hanya itu, bea masuk produk turunan CPO juga diturunkan. Dari sebelumnya 54 persen, menjadi 50 persen,” ungkap Yufrizal.

Lanjutnya, kebijakan penurunan bea impor yang diberlakukan otoritas India, diprediksi bisa meningkatkan jumlah volume ekspor CPO dari Kaltara. Terlebih sampai saat ini, India merupakan salah satu mitra dagang utama produsen CPO di Kaltara. “Secara teknis, dari data Laporan Perekonomian Provinsi periode Februari 2020, kinerja lapangan usaha industrti pengolahan juga akan didukung beroperasinya tiga pabrik CPO baru di Kaltara,” jelas Yufrizal.

Untuk triwulan I sendiri, akselerasi pertumbuhan industri pengolahan, diprediksi berasal dari peningkatan produksi komoditas pertanian dan dukungan harga yang semakin meningkat. “Peningkatan produksi komoditas pertanian, khususnya TBS di awal tahun 2020 ini juga didukung baiknya kondisi cuaca. Hal tersebut menjadi multiplier effect yang positif bagi industri pengolahan kita yang didominasi CPO,” tambahnya.

Lapangan usaha industri pengolahan Kaltara sempat tumbuh melambat pada triwulan IV 2019. Kinerja lapangan usaha ini tercatat hanya  mengalami pertumbuhan sebesar 4,04 persen. Atau lebih rendah dibandingkan triwulan sebelumnya yang tumbuh sebesar 4,71 persen.

Lebih detail, melambatnya produksi CPO dinilai menjadi penahan kenaikan lapangan usaha industri pengolahan di periode tersebut. Produksi CPO yang tercermin dari data volume ekspor, menurun hingga 30,01 persen. Terkontraksi dibandingkan pada triwulan III 2019 yang tumbuh di atas 70 persen.

Sementara itu, harga CPO internasional pada triwulan IV 2019 tercatat sebesar  USD599,95/mt. Atau lebih baik dibandingkan triwulan sebelumnya sebesar USD485,49/mt. Secara tahunan, angka tersebut juga tercatat relatif lebih baik dibandingkan triwulan sebelumnya.

Dari sisi pembiayaan, penyaluran kredit ke lapangan usaha industri pengolahan pada triwulan IV 2019 menunjukkan perlambatan. Pertumbuhan kredit pada sektor ini terkontraksi sebesar 7,66 persen. Namun lebih baik dibandingkan triwulan III 2019 yang menurun 12,85 persen secara year on year. Dari sisi nominal, penyaluran kredit kepada lapangan usaha industri pengolahan tercatat sebesar Rp 665,71 miliar dengan pangsa sebesar 6,44 persen terhadap total kredit. (*)

Sumber: Humas Prov Kaltara

Editor: Eddy Nugroho